Inilah Para Penerima Anugerah Jurnalisme Warga 2019

Ada yang menulis tentang advokasi dan aktif melakukan literasi.

Anugerah Jurnalisme Warga (AJW) adalah agenda tahunan BaleBengong, salah satu media warga di Bali, untuk mengapresiasi pegiat jurnalis dan media warga. Pada tahun 2019, BaleBengong kembali menyelenggarakan AJW dengan berkolaborasi bersama Combine Resource Institution (CRI).

Melalui kolaborasi ini, AJW 2019 digelar dengan menambah dua kategori nominasi, yakni media warga dan pegiat literasi digital.

Sejak April 2019, kami membuka pengumpulan karya bagi media warga, pewarta warga, dan pegiat literasi digital. Setidaknya, terdapat total 111 yang mengirimkan karya dan mengajukan diri dengan rincian: Media Warga (31), Pewarta Warga (31), dan Pegiat Literasi Digital (49).

Rangkaian prosesnya meliputi seleksi administrasi dan penilaian oleh juri terdiri dari Luh De Suriyani (BaleBengong), Dandhy D. Laksono (sutradara, WatchDoc), Ahmad Nasir (pegiat media warga), dan Widuri (ICT Watch).

Melalui proses tersebut, juri dan panitia memutuskan pemenang sebagai berikut:

Kategori Pewarta Warga

Kategori Pewarta Warga bisa diikuti siapa saja yang memiliki produk jurnalistik yang dipublikasikan melalui media daring (online) dan non daring (offline) tergantung aksesibilitas di media warga seluruh Indonesia. Pendaftar menunjukkan minimal satu produk jurnalistik yang dinilai telah membawa perubahan bagi komunitasnya.

Karya dapat berupa tulisan, video, foto, dan ilustrasi (komik, infografis, dll).

Pemenang di kategori ini untuk format artikel adalah I Wayan Suardana (Denpasar) dengan tulisan Peladung, Jejak Awal Mekanisme Adat Menyikapi Investasi.

Adapun karya lain yang masuk dalam sepuluh finalis adalah:

Untuk kategori Pewarta Warga format Video pemenangnya adalah Sugihermanto (Surabaya) dengan video Pantai Parang Tritis, Keindahan dalam Kegelapan.

Tiga karya lain yang masuk empat besar adalah:

Kategori Media Warga

Media warga adalah media yang diprakarsai dan dikelola secara mandiri oleh kelompok warga non-perusahaan pers (non profit), tidak berafiliasi dengan partai politik, maupun pejabat publik. Selain mendaftarkan diri, warga juga bisa mengusulkan media warga favoritnya yang berkontribusi terhadap perubahan sosial di komunitasnya.

Pemenang Kategori Media Warga format Daring adalah Warta Desa (Pekalongan).

Adapun media warga lain yang masuk 10 besar lain adalah:

Untuk kategori Media Warga format Radio pemenangnya adalah Radio Komunitas Marsinah FM (Jakarta). Dia bersaing dengan satu radio lain yaitu Rakom Suandri FM (Sumatera Barat).

Kategori Literasi Digital

Kategori Pegiat Literasi Digital adalah individu atau komunitas yang mendorong perubahan aktif dan memadukan penggunaan media daring (online) dan aktivitas luring (offline). Perubahan aktif ini terkait praktik baik dan inspiratif dari desa, atau menyebarkan literasi digital yang dilakukan atau digaungkan melalui media daring seperti media sosial, blog, dan lainnya.

Pemenang di kategori ini adalah Rumah Literasi Indonesia (Banyuwangi). Komunitas ini aktif dalam kegiatan literasi baik daring maupun luring.

Kegiatan komunitas ini antara lain mengadakan talk show online, kelas literasi digital online, gerakan literasi melalui medsos, penggalangan iuran publik untuk gerakan literasi, dan menyediakan informasi terkini tentang isu pendidikan melalui website.

Adapun kegiatan luringnya mengadakan kelas film di sekolah-sekolah dan komunitas; seminar literasi digital di sekolah, kampus dan komunitas; memproduksi konten positif; serta pelatihan dan pemberdayaan masyarakat tentang jurnalisme warga.

Komunitas lain yang masuk dalam sepuluh besar adalah:

Semua pemenang mendapatkan uang penghargaan Rp 2.500.000, piagam, plakat, serta beasiswa pelatihan membuat video di Denpasar, Bali.