Jajan Asik dan Murah di Pasar Badung

Oleh Pande Baik

pasar-badung.jpg

Tidak punya duit tapi ingin jajan? Jangan milih yang murah meriah di daerah lokalisasi, karena jajan yang dimaksud di sini bukan itu artinya. Ayo main saja ke pasar tradisional. Bisa untuk siapa saja yang jalan-jalan di Bali atau Denpasar dan ingin menikmati pengalaman kuliner murah, meriah, tapi enak di Denpasar.

Tapi, jika ingin menikmati jajanan pasar, kesampingkan pikiran jijik akan kotornya pasar. Buang jauh akan beceknya lantai yang bakalan dipijak. Cium dan nikmati bau-bauan terutama kalau lagi ada di sektor daging laut. Huehehe..

Kalau itu semua bukan masalah, enjoy aja lagi, kata iklan rokok. Pasar tradisional menyajikan berbagai macam jajanan maupun masakan uenak dan murah. Tinggal pinter-pinternya kita milih.

Kalo tidak mau repot, main ke Pasar Badung saja. Pasar tradisional ini adaah pasar terbesar di Denpasar, bahkan Bali. Ke pasar ini bisa lewat Jl Gajah Mada atau Jl Sulawesi. Pusat makanan ada di lantai tiga. Masuk lantai ini dari arah Barat Daya lebih pas dibanding dari arah Timur, walau sempat kebingungan dengan arah angin. Ah, tau begitu kan tadi bawa GPS ya. Dasar pegawai yang suka nongkrongin jalan raya.

Yang pasti lokasi makanan ngumpul ada deket void. Jadi, cari saja voidnya dulu pasti ketemu deh orang-orang ngumpul buat njajan. Jajan di sini mungkin lebih familiar bagi lidah yang asli Bali ato orang yang lama tinggal di Bali.

Menunya jajan di sini campur sari. Dari makanan utama anak kost, mie ayam juga soto ayam. Ada juga nasi kuning yang uenak’e poll! Terus ada tongkrongan cewek-cewek yang sering wira wiri di pasar. Cewek-cewek yang tidak anti bau pasar tradisional, bakal ngiler kalau sudah ketemu rujak kuah pindang gula atau cuka, tipat cantok, sampe bulung, juga kolak aseli lidah Bali. Dan kalau udah haus, boleh pesan es campur masih di lokasi yang sama.

Harganya tergolong murah meriah, standar kantong karyawan pasar tradisional, pedagang, sampai buruh. Rasanya dijamin uenak’e!! Ada bonusnya lagi. Bisa nongkrongin pedagang cewe yang rata-rata punya penampilan modis. Huehehe..

Cuma, ya itu sekali lagi, syarat yang harus dipenuhi adalah tidak anti bau pesing atau amis, tidak jijik dengan pasar tradisional, dan juga dijamin tidak bakalan segondok kalau lagi disuruh nunggu di warung gaul yang biasanya mengutamakan pelanggan setia dibanding pembeli yang lebih dahulu datang. Huh!

Tapi jangan khawatir dengan lokasi di lantai tiga, karena dijamin jauh lebih bersih dan tidak ada bau-bau aneh menusuk hidung. Bagian berbau-bau aneh itu cuma untuk yang lantai dasar aja lagi.

At last, untuk kelas cita rasa jajanannya boleh disamakan dengan warung di Gelogor Jalan Bukit Tunggal, atau warung Made Jalan Turi, bisa juga warung yang dulunya di Jalan Sandat, sekarang sudah pindah ke jalan Nangka, serta warung di Jalan Bisma.

Cuman ya ini letaknya di pasar tradisional. Sambil belanja minum es campur. [b]