Jembrana Memang Bali yang “Lain”

Sing sanggup isun yo sing sanggup
Ring dunyo urip tanpo nyawang riko
Sing sanggup isun sing sanggup
Adoh ambi riko….

Lagu “Sing Sanggup” duet Mahesa dan Vita Alvia, penyanyi pop Banyuwangi, Jawa Timur terdengar sayup-sayup dari layar TV di dalam bus Denpasar-Gilimanuk yang saya tumpangi saat balik dari kampung halaman di Negara menuju Denpasar. Bus yang membawa saya ber-AC, sesuatu yang jarang saya temui.

Kata kondektur, bus AC ini hanya ada dua dan beroperasi setiap hari pada jam-jam tertentu dengan tarif yang sama dengan bus non-AC.

Alangkah bagus jika banyak bus seperti ini, pikir saya. Selain nyaman, penumpang juga akan terbebas dari asap rokok yang menyergap dari perokok yang tak bisa menahan hasrat merokok meskipun saat berada di bus yang ramai penumpang.

Lagu pop Banyuwangi terus mengalun, dengan lagu yang berbeda namun tetap pada genre musik yang sama. Bagi penumpang bukan berasal dari Jembrana, Bali Barat lagu yang diputar mungkin terdengar asing. Namun, bagi orang kabupaten paling barat dari Bali ini, lagu berbahasa Jawa merupakan hal biasa terdengar. Sebab, secara geografis Bali Barat dekat dengan Jawa Timur, hanya dipisahkan oleh laut yang bisa diseberangi kapal.

Banyak hal berbeda dari wilayah ini jika dibandingkan dengan wilayah Bali yang lain. Bisa dikatakan Jembrana adalah Bali yang “lain”.

Kata para tetua, Jembrana di zaman dahulu adalah tempat pembuangan orang-orang hukuman, mirip seperti Nusakambangan pada zaman sekarang. Orang-orang yang kritis dan menentang raja dibuang di wilayah Jembrana yang dulunya meruapakan hutan lebat. Jembrana secara etimologis berasal dari kata Jimbar dan Wana yang berarti hutan yang luas.

Bisa dibayangkan, orang-orang buangan tersebut adalah orang yang tangguh karena mampu bertahan hidup di tengah ganasnya hutan. Mereka membentuk koloni dan menciptakan peradaban baru.

Maka tak aneh, kebudayaan yang muncul kemudian merupakan antitesa dari kebudayaan asal tempat orang buangan. Sebut saja jegog, instrumen musik yang dibuat dari bambu raksasa yang tak dijumpai di wilayah Bali lainnya, Atau kendang mebarung, kendang berukuran besar mirip bedug raksasa yang biasanya dimainkan bersama-sama dengan suara bertalu-talu. Ada juga makepung, lomba pacu kerbau sebagai hiburan petani pasca panen padi yang mirip dengan karapan sapi di Madura.

Dari segi karakter orang Jembrana juga berbeda dengan orang Bali pada umumnya. Orang Jembrana dikenal lugas, bicara to the point dan tak bertele-tele. Dari segi bahasa orang Jembrana lebih suka menggunakan bahasa Bali kasar ketimbang bahasa Bali halus. Egalitarianisme sangat kentara pada orang Jembrana. Penduduk Jembrana juga sangat heterogen, suku-suku non-Bali seperti Jawa, Madura, dan Bugis hidup berdampingan dengan penduduk lokal.

Maka ketika pemerintah Jembrana membuat festival layang-layang layaknya di Bali Selatan saya melihatnya sebagai sesuatu yang janggal. Kenapa mesti meniru wilayah Bali lain, bukankah Jembrana memiliki kekhasan tersendiri. Atau jangan-jangan ini merupakan gejala penyeragaman budaya? Entahlah.

Menurut saya, daripada meniru budaya wilayah Bali yang lain lebih baik menggali karakter budaya yang dimiliki, sehingga tak terkesan “latah” demi pencapaian pariwisata misalnya.

Kenapa tidak mengenalkan kesenian Jegog pada generasi muda atau menghidupkan kelompok-kelompok seni baik tradisional dan modern yang mati suri karena tak mendapat perhatikan pemerintah. Biarlah Jembrana tetap berbeda, menjadi Bali yang “lain”. Bukankah kebudayaan Bali itu kaya, tiap memiliki kebudayaan berbeda, jadi tak perlu berkiblat pada satu wilayah tertentu? [b]

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*