Perayaan Hidup Perempuan di Teater 11 Ibu 11 Kisah 11 Panggung

Siapa pahlawan? Mereka yang memaknai hidupnya. Inilah 11 kisah dari 11 ibu di 11 panggung Bali Utara.

Tuti Dirgha, panggung ke-8, pentas di rumahnya.

Bulan November, tak terasa pentas 11 Ibu 11 Panggung 11 Kisah sebuah karya teater dokumenter Kadek Sonia Piscayanti yang merupakan hibah Ford Foundation melalui Cipta Media Ekspresi sudah memasuki pentas ke delapan. Sonia seperti sengaja memilih momen Hari Pahlawan sebagai tanggal pementasan sebab memang pentas ini diniatkan sebagai sebuah peringatan bahwa 11 Ibu 11 Panggung 11 Kisah adalah sebuah dedikasi bagi dunia Ibu yang adalah pahlawan sejati di dunia nyata.

Bertempat di Puri Buleleng, pentas kedelapan digelar dengan aktor Sumarni Astuti yang lebih dikenal dengan nama penulis Tuti Dirgha. Pementasan ini terasa istimewa karena sang aktor adalah guru dan pelatih baca puisi sang sutradara Kadek Sonia Piscayanti ketika duduk di SD dan berlanjut hingga kini telah menjadi ibu. Hubungan Sonia dan Ibu Tuti seperti layaknya ibu dan anak, begitu banyak kenangan yang Sonia simpan di benaknya tentang Ibu Tuti.

Ibu Tuti disebutnya sebagai ibu sabar, yang berjuang sangat keras menjadi single parent sejak kematian suaminya. Ibu melahirkan 6 jiwa, satu meninggal dunia dalam usia 6 bulan, membuatnya  belajar dengan bijak apa itu kematian. Setelah kematian anaknya bertubi-tubi cobaan mengujinya, namun ia tetap tangguh dan sabar. Ia kehilangan 5 jiwa hampir berturutan yaitu kematian mertua, ipar-ipar yang diajaknya bersama dan kematian suaminya yang sangat menghentak dan membuatnya hampir tak kuasa.

Jika saja ia bukanlah perempuan yang sabar dan tangguh, kematian serupa badai beruntun bisa saja menghempas dan menenggelamkannya. Namun ia tidak. Sekali lagi ia berdiri, menyelamatkan anak-anaknya yang masih kecil-kecil untuk menatap masa depan.

Pahlawan adalah julukan yang tepat bagi Ibu Tuti, dan juga 10 ibu lain di projects 11 Ibu ini. Hampir semua ibu adalah pahlawan bagi keluarganya dan hampir semua ibu berjuang mati-matian untuk anak-anaknya.

Di project ini, kita tentu masih ingat profil perjuangan masing-masing ibu. Setidaknya ada tujuh pentas sebelumnya. Ada Ibu Erna Dewi, seorang pembaca tarot yang berjuang untuk keluarga. Ada Ibu Watik, seorang tukang batu yang merantau ke Bali untuk menghidupi keluarganya di Jawa.

Ada Ibu Hermawati, seorang keturunan China yang menikah dengan lelaki Bali yang berjuang di keluarga mencari asal usul leluhur di tengah kerinduannya mencari rumah jiwa. Ada Diah Mode seorang desainer yang merancang baju seperti merancang hidupnya sendiri. Ia tak pernah mengenyam pendidikan formal namun berjuang belajar otodidak hingga karyanya dikenal bahkan di tingkat nasional.

Ada Ibu Simpen seorang bidan senior yang berjuang menolong kelahiran ribuan bayi dan menolong dirinya sendiri keluar dari persoalannya. Ia pernah mengalami trauma karena isu kekerasan domestik di pernikahan pertamanya namun bangkit lagi dan menata pernikahan keduanya. Ada ibu Sukarmi yang tuna rungu dan tuna wicara namun tetap menjadi tulang punggung keluarga. Ia pernah menikah dua kali, dan gagal. Kini ia menikah untuk ketiga kalinya dan menata kembali hidupnya.

Yang akan pentas setelah pentas ke delapan ini adalah Ibu Tini Wahyuni, seorang pelukis, pemusik dan penyuka kesunyian yang kini berdamai dengan dirinya sendiri. Ia pernah mengalami gagal dua kali berumah tangga dan kini memilih sendiri dan menghayati hidupnya yang sederhana berteman dengan kanvas, piano dan anjing-anjingnya. Ibu Tini akan pentas pada tanggal 17 November 2018.

Pentas berikutnya adalah pentas kesepuluh Ibu Cening Liadi yang mengambil kisahnya berjuang menemani anaknya yang sakit. Sakit anaknya adalah sakit misterius yang hampir membuatnya putus asa, namun ia bisa bangkit lagi. Ibu Cening akan pentas pada tanggal 7 Desember 2018.

Pentas terakhir adalah pentas Prof. Pk Nitiasih atau Ibu Titik yang  menjadi seorang ibu peracik menu masa depan bagi keluarga dan anak-anaknya. Prof. Titik berjuang menjadi pengayom, penyokong, pelindung keluarga di samping menjadi akademisi dan pejabat di kampus. Perjuangannya bisa kita saksikan di rumah beliau sendiri pada tanggal 15 Desember 2018.

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*