Melacak asal Kata Esa dalam Pancasila

Makna kata Esa menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia.

Komentar Eggi Sudjana tentang kata Esa memicu kontroversi.

Omongan pengacara tentang sila pertama Pancasila yang dikaitkan dengan Undang-Undang (UU) organisasi masyarakat (ormas) kembali mencuatkan polemik arti kata Esa.

Pernyataan Eggi Sudjana itu memperlihatkan kebingungannya mengartikan kata esa. Sudah ada banyak orang yang mempertanyakan pengetian kata esa yang selama ini diartikan satu, tunggal.

Lihat makna kata Esa dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) daring.

Salah satunya seperti yang ditulis portal Apa Kabar Dunia dalam tulisan Esa pada Sila Pertama Bukan Berarti Satu.

Selama ini kita memaknai sila pertama Pancasila “Ketuhanan yang Maha Esa” sebagai pengakuan pada Tuhan yang Satu. Namun apa arti sesungguhnya Esa?

Nyatanya kata “Esa” yang diambil dari bahasa Sansekerta tidak mengartikan tunggal, atau satu.

Kata satu dalam bahasa sansekerta adalah EKA, bukan ESA. Lihat saja di semboyan Bhinneka Tunggal IKA. Bukan Bhinneka Tunggal ESA.

Lebih lanjut Apa Kabar Dunia menulis bahwa Esa itu adalah kata ambilan dari bahasa Sansekerta yang bentuk kata bendanya adalah Etad artinya Suchness, as this, as it is.

Untuk lebih jelasnya, bisa lihat di tautan berikut.

Ada juga sekelompok individu yang mengaitkan kata Maha Esa dengan MAHESA sebutan lain Dewa Siwa dalam keyakinan Hindu. Tentu rumus gutak-gatuk-gatuk seperti ini menyimpang jauh dari pola penyusunan kalimat dalam bahasa Sansekerta yaitu (maha) artinya “great” and (isha) meaning “lord, ruler”.

Pertemuan dua hurup A dan I dari kedua kata di atas berubah menjadi E, sehingga bentuk katanya menjadi mahesha. Pandangan sektarian seperti ini juga jauh menyimpang dari maksud dan cita-cita Pancasila itu sendiri, seperti yang dikatakan Bung Karno sang motor penggali Pancasila:

“Prinsip yang kelima hendaknya: Menyusun Indonesia Merdeka dengan bertakwa kepada Tuhan yang Maha Esa.”

Prinsip Ketuhanan! Bukan saja bangsa Indonesia bertuhan, tetapi masing-masing orang Indonesia hendaknya bertuhan Tuhannya sendiri. Yang Kristen menyembah Tuhan menurut petunjuk Isa al Masih, yang Islam bertuhan menurut petunjuk Al-Quran Hadits, orang Buddha menjalankan ibadatnya menurut kitab-kitab yang ada padanya.

Namun, marilah kita semuanya ber-Tuhan.

Hendaknya negara Indonesia ialah negara yang tiap-tiap orangnya dapat menyembah Tuhannya dengan cara leluasa. Segenap rakyat hendaknya ber-Tuhan secara kebudayaan, yakni dengan tiada “egoisme-agama”. Hendaknya Negara Indonesia satu Negara yang bertuhan! ”

Dialektika Wisesa

Bahasa Melayu sebagai ibu dari bahasa Indonesia memiliki sejarah serapan terhadap bahasa lain, tak terkecuali bahasa Sansekerta. Ada sekitar 60 persen lebih bahasa Melayu kuno berakar pada bahasa Sansekerta.

Salah satunya kata Wisesa yang menurut kamus KKBI berarti 1 penguasa utama; dua kekuasaan yang tertinggi.

Kata wisesa berasal dari bahasa sansekerta Visesa yang menurut kamus Sansekerta berarti extraordinary, abundant (luar biasa, melimpah).

Makna kata Wisesa dalam kamus bahasa Sansekerta merupakan asal kata Esa.

Lawan kata visesa adalah nirvisesa, yakni keadaan tanpa berketuhanan.

Jejak-jejak penggunaan kata wisesa sebagai kata yang mengacu pada Tuhan masih kita lihat dalam tardisi agama Hindu Bali, yakni PARAMA WISESA untuk menyebut sifat Tuhan yang maha kuasa, atau SANG HYANG WIDI WASA, yang mana kata wasa juga diduga berasal dari kata wisesa, sebagai sifat yang maha mengetahui. Juga ada sebutan GURU WISESA untuk sebutan pemeritah sebagai salah satu dari empat Guru (catur guru) dalam kepercayaan hindu.

Terusnya muncul kebingungan masyarakat terhadap arti kata esa pada dasar negara menunjukan bahwa pendidikan bahasa belum berjalan dengan baik dan fungsi balai bahasa belum maksimal sesuai harapan kita.

Lebih jauh menjadi tugas balai bahasa untuk menyelidiki, lalu memberikan pengertian yang benar terhadap kesimpang siuran makna bahasa di masyarakat. Apalagi menyangkut hal sepenting Pancasila sebagai dasar negara. Dengan demikian kesalahan memaknai artinya tidak berlarut-larut. [b]

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*